Selasa, 29 September 2015

jajanan yang sudah mulai langka di kotaku

Posted by tina sindi on 07.40 with 4 comments
[Kue ini disajikan bersama kelapa parut dan gula pasir]


Siapa yang tak kenal makanan ini, pasti semua kenal dan kebanyakan sudah pernah mencicipi dan menikmatinya.
Terutama saya, sangat menyukai makanan ini.
Saking langkanya sudah 4tahun saya tidak memakan makanan cemilan ini.
Saya menyebutnya jajajan pasar.

Betapa senangnya saya saat belanja di pasar cibinong, saya menemui pedagang penjual makanan kesukaan saya ini.
Si ibu belum lama ini berjualan di tangga depan pintu masuk, tuturnya.
Tampa pikir panjang langsung saya memesan beberapa porsi dibungkus untuk dibawa pulang ke rumah.
Dan ternyata makanan ini masih tergolong sangat murah, hanya pecahan 3 koin uang logam 1000an atau 3 lembar uang 1000an. 


Yupz...betul harganya Rp 3000 saja perporsinya. Sempet kaget karna harganya masih sama saat saya beli terakhir empat tahun yang lalu.

Karna murah dan pasti enak jam 9 pagi si ibu dagangannya sudah hampir habis.

Dan biasanya dibaskom ini aneka makanan cemilan lengkap ada disini.
Karna sudah hampir habis jadi saya dapat seadanya. Beruntung saya bisa menghilangkan rasa kangen saya pada makanan kesukaan saya sejak kecil.

Sempet bertanya dan ngobrol-ngobrol  pada si ibu penjual makanan ini, kalau-kalau suatu saat saya berminat memesan untuk acara arisan atau acara kumpul keluarga. 
Saya        : berapa biasa ibu             mendapatkan uang penjualan dari sebaskom penuh kue ini? 
Si ibu       : dengan ramah menjawab Rp 300.000 mba...
Saya         : wah...berarti kalau saya pesan harganya segitu ya bu,
Si Ibu       : boleh pesan Rp 100.000, Rp 200.000 atau Rp 300.000 terserah mba...porsi akan disesuaikan, jawabnya.
Oke...rasa penasaran telah terjawab.
Saya        : kapan ibu membuat kue-kue ini, 
Si ibu      : malem saya buatnya mba...dan pagi-pagi jam 7 saya mulai berjualan.
Saya       :  bahan-bahan kue, ibu dapatkan dari pasar sini atau dari mana? 
Si ibu     : saya beli beras ketan dll dipasar ini setelah dagangan saya habis, sedangkan untuk tiwul, gatot dan getuk saya dapatkan bahannya dari kampung saya di jawa tengah atau tepatnya di semarang.
Dengan ramah si ibu penjual jajanan pasar selalu menjawab pertanyaan saya.
Terima kasih ibu...untuk ngobrol-ngobrolnya pagi ini.

Tak sabar ingin mencicipi jajanan pasar kesukaan saya, saya segera pulang.
Dan nyam....nyam...nyam...langsung saya nikmati makanan kesukaan saya yang sudah lama tidak saya santap.
Tak perlu butuh waktu lama, makanan langsung habis.


Dan...setiap libur saya selalu menyempatkan diri kepasar pagi-pagi demi mendapatkan makanan kesukaan saya ini untuk sarapan keluarga.
Semoga makanan ini tidak hilang lagi, supaya saya tetap bisa menyantapnya sebagai sarapan dihari libur, bersama keluarga.
Yang pasti...jajanan pasar ini gak kalah enaknya dengan makanan modern.
"Gurih, legit,manis dan enak bercampur menjadi satu"

Selasa 29 Sept'2015
Tinapurbo@gmail.com

~●~semua gambar milik penulis~●~
Categories:

4 komentar:

  1. Hadeeeh... bikin ngilerrr *gigitin mouse laptop*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Lis Suwasono ojo digigitin mouse nya, beda mba...keras hahaha

      Hapus